Wednesday, August 3, 2011 By: Nurul Atiqah binti Rayah

Semua Orang Mahukan Yang Terbaik

Assalamualaikum buat sahabat yang membaca..

Dah lama tak menulis kat blog saya ni. Rindu kat Cik Blog. Rindu nak berceloteh dalam blog. Kali ini ape agak-agaknya Cik Iqah nak berceloteh ye? ;)

Hari ni dah dekat seminggu saya berada di rumah. Dan hari ni merupakan hari ke-3 Ramadhan. Azam saya untuk Ramadhan kali ini, saya ingin sekali jadikan Ramadhan kali ini Ramadhan yang terbaik dari tahun yang sebelumnya. Kenapa? Sebab kita tak tahu, mungkin Ramadhan kali ini adalah Ramadhan yang terakhir buat kita. Mungkin juga Ramadhan kita yang dulu-dulu tu, belum kita isikan sebaik mungkin.

Sebelum masuk bulan Ramadhan hari tu, saya sedih. Sedih sangat-sangat yang saya fikir takkan ada insan kat dunia ni yang faham kesedihan saya. Saya menangis, tak dapat nak berpura-pura lagi. Kalau sebelum ni, saya lebih suke pendam sorang-sorang, senyum dan ketawa depan semua orang, tapi kali ini saya tak berdaya lagi. Saya luahkan segalanya melalui air mata. Dalam waktu sedih ini jugalah hati saya berbisik, alangkah untungnya kalau ada duit sendiri, sebab bila sedih saya ingin bersendirian, saya dah fikir nak lari jauh dari semua orang.

Tu bila emosi letak kat depan mendahului akal. Bila difikir secara rasional, agaknya syaitan hasut saya. Dia hasut saya fikir benda negatif. Fikir yang dunia ni tak adil. Fikir yang ujian ini maha hebat, maha berat. Macam-macam la yang terfikir masa duk sedih hari tu.

Tapi, bila akal berbisik ke dalam hati, hati suruh saya istighfar. Hati suruh saya cepat-cepat ingat Allah. Hati kata, "Takpe Iqah, sesedih mana pun kamu, seberat mana pun ujian yang Allah beri, Allah tau kamu mampu. Sebab tu Allah takdirkan begini, sebab kamu hamba Allah yang istimewa. Berdoalah Iqah, Allah dengar dan Allah tahu. Dia tunggu kamu datang pada-Nya."

Semua orang mahukan yang terbaik. Tanyalah pada sesiapa saja, ada tak orang yang nak benda tak elok? Ada ke nak benda yang buruk? Ada ke yang nak jadi jahat? Semua nak yang baik kan? Tapi tak semua yang menyedari bahawa apa yang diiginkan itu tidak semestinya yang terbaik buat dirinya. Kadang kala apa yang kita tak suka, kita benci itulah sebenarnya penawar untuk kita.

Takde orang pun kat dunia ni yang suka bersedih. Rata-rata inginkan kegembiraan. Hakikat kegembiraan itu boleh didefinisi ke? Rasanya tak. Sebab setiap orang gembira dengan keadaan yang berbeza-beza. Ada orang gembira bila duit banyak dalam poket dia. Ada sesetengahnya pulak gembira bila dikelilingi oleh insan-insan tersayang. Ada orang gembira bila dapat apa yang dihajatkan.

Walau apa sekalipun yang kita dapat, sama ada sesuatu itu membuat kita gembira, sekali pun air mata duka, bersangka baiklah dengan Allah. Jangan putus doa dan harapan. Ada orang bila berdoa, dia sangka dengan sekali doa, Allah terus makbulkan doanya. Kadang-kadang Allah uji kita melalui doa yang kita mintak. Kita mintak pada Allah, tapi hak-hak Allah kita dah tunaikan ke belum? Yang tu kena tanya hati kita sendiri. :)
 
Kata-kata yang sentiasa saya pegang buat penguat semangat; "
"Siapa kamu pada awalnya tidak penting, tetapi bagaimana pengakhirannya". Ada orang suka mengungkit, "Ala, dia tu dulu bukan baik sangat...." bila saya cuba menasihatkan dia. Hati saya pedih mendengarnya, tapi itulah. Saya tak berdaya menahan mulut orang, saya hanya mampu bersabar. Biarlah manusia membuka kisah-kisah lalu selagi mereka mampu, tapi doa saya moga-moga Allah telah ampunkan segala kesilapan saya dan mereka. Biarkan mereka bercerita tentang masa lalu, yang penting saya berusaha menghadapi hari mendatang dengan cemerlang, insya Allah. :)

Saya sedang berusaha untuk tersenyum, kerana saya tahu, yang menentukan keindahan hari-hari saya akan datang adalah diri saya sendiri dan tentulah dibantu oleh Allah S.W.T. :)


p/s: Saya akan sentiasa ingat 2 perkataan ini; KOYA ALIM.

2 Percakapan:

emma...bukan nama sebenar said...

nak share lah!
psss..x sabar nak anak nampak..keh3
eh apsal mu kat umah?awal cuti

dia.kata said...

down!

mentang2 r saya x blek umah lagi :(

Post a Comment